Sekitar 10,8 Milyar ung pajak Samsat di imbat petugas samsat.kini giliran Kejaksaan Tinggi Banten menetapkan eks


Serang Kota, posbanten.co.id

Diduga Korupsi di Banten sudah mengakar. Dimulai dari mantan Gubernur Banten pertama Alm Joko Munandar, sampai Gubernur ke dua di Banten H Ratu Atut C. Sampai saat ini masih mengular seperti budaya (korupsi), minggu (23/10)

“Sekitar 10,8 Milyar ung pajak Samsat di imbat petugas samsat.kini giliran Kejaksaan Tinggi Banten menetapkan eks Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kabupaten Lebak Ady Muchtadi sebagai tersangka suap dan gratifikasi pengurusan tanah pada 2018-2020 senilai Rp 15 miliar. Dia jadi tersangka bersama honorer BPN, yaitu DER, tersangka S alias MS, dan EHP sebagai pemberi suap”, katanya Kejati Banten.

Ady Muchtadi eks Kepala BPN Kab Lebak terima gratifikasi (suap) 15m di cokok Kejaksaan Tinggi Banten.

Baca Juga : Budi juga menyampaikan Bidang Regident Ditlantas Polda Banten gencar melakukan sosialisasi program nasional

Akhirnya Tim Penyidik pada Asisten Tindak Pidana Khusus Kejaksaan Tinggi Banten melakukan tindakan hukum berupa penggeledahan, penyitaan dan penyegelan pada beberapa tempat setelah kemarin Kamis tanggal 20 Oktober 2022.

Demi kepentingan penyidikan perkara tindak pidana korupsi, Tim Penyidik segera melakukan tindakan hukum tersebut agar masalah menjadi lebih jelas, ungkap Kepala Kejaksaan Tinggi Banten Leonard Eben Ezer Simanjuntak,Jum’at (21/10/22).

Menurut Leonard Eben Ezer Simanjuntak,mantan kapuspem Kejagung ini Penggeledahan dilakukan di 2 (dua) tempat yang berbeda di wilayah Kabupaten Lebak, yaitu:

Kantor Kementerian ATR/BPN Kabupaten Lebak, di Jl. Jend. Sudirman Km.5, Narimbang Mulia, Kecamatan Rangkas Bitung, Kabupaten Lebak, Provinsi Banten.

Baca Juga : LSM FA. Amuh : Adanya kesengajaan dan pembiaran, dan meminta agar BPK.RI (Badan pemeriksa keuangan Republik Indonesia ) agar segera mengaudit pelaksanaan proyek

Rumah kediaman (diduga sebagai kantor) Tersangka Dra. S alias MS, di Jl. Johar No.50 Kampung Maja Pasar Desa Maja Blok Kaburon, Kecamatan Maja, Kabupaten Lebak, Provinsi Banten.

Penggeledahan yang dilakukan oleh Tim Penyidik di Kantor Kementerian ATR/BPN Kabupaten Lebak, Tim Penyidik telah melakukan penyitaan terhadap 57 (lima puluh tujuh) bundel dokumen terkait permohonan hak atas tanah yang dimohonkan Tersangka Dra. S alias MS.

Sedangkan penggeledahan di rumah kediaman (kantor) Tersangka Dra. S alias MS, Tim Penyidik telah melakukan penyitaan terhadap 29 (dua puluh sembilan) bundel berupa dokumen.

Selanjutnya Tim Penyidik juga melakukan penyegelan terhadap 2 (dua) unit rumah yaitu; di Perumahan Citra Maja Raya Cluster Green Ville Blok A35 No.30, Kecamatan Maja, Kabupaten Lebak, Provinsi Banten (atas nama Tersangka AM) dan di Perumahan Citra Maja Raya Cluster Sanur Blok G19 No.26, Kecamatan Maja, Kabupaten Lebak, Provinsi Banten (atas nama Alia Fitri merupakan adik Tersangka AM).

Arfaiz / posb

Berita Terkait

Top