Pemkot Tangerang Dinas PUPR Mengeluarkan Rp. 40 Miliar Untuk Membayar Kegiatan Fiktif !! TA. 2023. | POSBANTEN.CO.ID
google.com, pub-2901016173143435, DIRECT, f08c47fec0942fa0
Sunday 26th May 2024

Pemkot Tangerang Dinas PUPR Mengeluarkan Rp. 40 Miliar Untuk Membayar Kegiatan Fiktif !! TA. 2023.

posbanten.co.id,Kota Tangerang || Pemerintah Kota Tangerang melalui Dinas PUPR Kota Tangerang diduga mengeluarkan anggaran fiktif Tahun Anggaran 2023.

“Saya menduga bahwa Dinas PUPR Kota Tangerang mengeluarkan anggaran Tahun 2023 untuk membayar kegiatan fiktif senilai kurang lebih Rp.40 miliar,” ujar Ryan Erlangga, Kamis, (25/04/2024).di depan Dinas PUPR Kota Tangerang.

“Hal ini terlihat adanya kegiatan gagal bayar pada Tahun Anggaran 2022 ucapnya.

Ryan menjelaskan, persoalan gagal bayar ini bukan persoalan basi. “Dari mana basinya, toh sampai saat ini belum ada yang menyikapi,” tuturnya.

Ryan menegaskan, bahwa klaim pemerintah Kota Tangerang telah membayarkan berdasarkan Peraturan Kepala Daerah (Perkada).

“Pemahaman tentang peraturan berupa perkada dibentuk hanya di jadikan sebagai dasar legalitas pelaksanaan kegiatan tetapi tidak memiliki dasar yuridis dalam pembentukan sangat beresiko apalagi menyangkut “keuangan”, sebab per tanggungjawaban kegiatan yang di dasari dengan peraturan yang tidak memiliki kekuatan hukum dapat menimbulkan masalah hukum dikemudian hari,” ungkapnya

“Karena sesuai dengan ketentuan Pasal 8 ayat (2) Undang-Undang No. 12 Tahun 2011,untuk dapat di katakan sebagai produk hukum yang memiliki kekuatan hukum perkada harus memiliki landasan yuridis berupa perintah peraturan perundang-undangan lebih tinggi atau berdasarkan kewenangan, tanpa dasar itu peraturan tersebut tidak di akui keberadaannya dan tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat,Ini Peraturan yang ada atau peraturan yang ngada-ngada di Kota Tangerang, nanti kita buatkan kajiannya untuk Pemkot Tangerang,” tegas Ryan.

Hal senada disampaikan Reza Setiawan, pihaknya menjelaskan, aksi hari ini bukan sekedar mengkritisi kegiatan gagal bayar, lanjut Reza, ada banyak dugaan praktek praktek Korupsi Kolusi dan Nepotisme (KKN) dalam menentukan proyek.

“Ayo !! Disini jual beli proyek,” ungkap reza saat memberikan Orasi di depan gerbang pintu Dinas PUPR Kota Tangerang.

“Kita pastikan Dinas PUPR Kota Tangerang sarangnya KKN. APH (Aparat Penegak Hukum-red) jangan diam, APH harus turun tangan,” tambahnya.

Reza juga menegaskan, pihaknya akan terus melakukan aksi kamisan jika tuntutannya tidak di dengarkan.

“Kita hanya menuntut, Copot Kadis PUPR Kota Tangerang beserta kroni kroninya, sekdis dan para kabid yang diduga terlibat dalam KKN proyek,” tutupnya.”

pewarta : iwan fs,SH (team)

[otw_is sidebar=otw-sidebar-7]

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

mgid.com, 748613, DIRECT, d4c29acad76ce94f